Bismillahirrohmanirrohim.

Kehidupan setelah kematian selama ini hanya dianggap sebagai doktrin agama. Namun kini ilmu pengetahuan menjelaskan kebenaran ranah agama tersebut. Sebuah penelitian ilmiah terbaru menunjukkan kematian bukanlah pemberhentian terakhir. Observasi ilmiah yang dilakukan menyimpulkan kehidupan dan kematian ternyata berkorespondensi dengan “alam lain” (multiverse).

Paparan ilmiah tersebut dijelaskan oleh teori ilmiah bernama biosentrisme. Menurut teori ini, kendati tubuh dirancang untuk hancur sendiri, namun ada sebuah ‘energi’ yang bekerja dalam otak, yaitu ‘perasaan hidup’ mengenai ‘siapakah saya’.
“Energi itu tidak musnah ketika manusia mati,” tulis ilmuwan terkemuka dunia dan pengarang buku Biocentrism, Robert Lanza, Jumat, 25 Januari 2013.

Teori sains tentang energi memang menjelaskan hukum kekekalan energi.
Menurut Lanza, energi ‘perasaan hidup’ itu tak tercipta, tapi tak juga bisa musnah. Lantas, apakah energi ini berpindah dari satu dunia ke dunia lain?

Sebuah eksperimen yang belum lama ini dipublikasikan dalam jurnal Science memperlihatkan para ilmuwan bisa mengubah sesuatu yang sudah terjadi pada masa lalu. Lewat percobaan yang menggunakan beam splitter (perangkat optik yang membelah berkas cahaya), partikel-partikel energi diputuskan keberadaannya. Ternyata, dari situ dapat ditentukan apa yang berlaku pada partikel ini pada masa lalu sehingga seseorang dapat menyelami pengalaman di masa lalu.
Kaitan antara pengalaman dan semesta ini melampaui gagasan-gagasan manusia mengenai ruang dan waktu. Tapi biosentrisme sendiri menyatakan, ruang dan waktu bukan obyek sulit seperti yang dibayangkan.
Teori ini menganalogikan waktu sebagai udara yang sia-sia untuk ditangkap manusia karena memang tak pernah bisa diraih. “Anda tak bisa melihat apa pun melalui tulang tengkorak yang menyelimuti otak Anda,” kata Robert Lanza. “Apa yang Anda lihat dan rasakan sekarang adalah putaran informasi pada otak Anda.”
Menurut biosentrisme, ruang dan waktu semata-mata adalah alat penghimpun informasi secara bersamaan. Karena itulah, dalam dunia yang tidak ada ruang dan waktu, tak ada istilah kematian.

Agama islam mengajarkan kehidupan dan kematian adalah ujian bagi umat manusia. Allah swt. berfirman:

الذي خلق الموت والحياة ليبلوكم أيكم أحسن عملا‎ ‎‎وه‎‎وا‎ل‎ع‎زي‎ز‎ ا‎ل‎غ‎فو‎رََََُُُُِْْ

“Allah, Dzat yang menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji kalian semua, siapakah diantara kalian yang berbuat kebajikan, dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.”
(al-Mulk 2).

Kehidupan umat manusia didunia sejatinya adalah satu perjalanan, dan kematian merupakan satu pintu menuju kehidupan selanjutnya.

الموت باب وكل الناس داخله ‎ ياليت شعري بعد الموت ما الدارالدار دار نعيم ان عملت بما‎يرضي الاله وان فرطت فالنار

“Kematian adalah pintu, semua manusia akan memasukinya..
Duhai, desa manakah yang kutuju setelah maut??
Desa kenikmatan, jika aku beramal dalam keridhoan Tuhan..
Tapi jika aku ceroboh dalam beramal maka neraka lah yang tertuju.